Paus Fransiskus Serukan Hak-hak Penduduk Asli Dihormati

Penulis: Eben E. Siadari 20:48 WIB | Sabtu, 09 Juli 2016

Paus Fransiskus
Paus Fransiskus ketika disambut oleh penduduk asli Chiapas di Meksiko dalam sebuah kunjungan. Paus Fransiskus berjanji akan menjadi juru bicara bagi penduduk asli yang identitas dan eksistensinya terancam (Foto:cruxnow.com)

VATIKAN, SATUHARAPAN.COM – Paus Fransiskus mengatakan ia akan mendedikasikan sebulan penuh sepanjang bulan Juli untuk berdoa bagi penduduk asli (indigenous people) di seluruh dunia.

Dalam sebuah video doa terbarunya, ia secara khusus meminta agar identitas dan tradisi budaya mereka dihormati.

“Saya ingin menjadi juru bicara kerinduan terdalam dari penduduk asli,” kata Paus Fransiskus, yang dirilis pada 6 Juli. (Video tersebut dapat dilihat di sini).

Berbicara dalam Bahasa Spanyol, Fransiskus mengatakan bahwa “Saya ingin menambahkan suara Anda ke dalam suara saya, dalam doa sepenuh hati, bahwa semua orang akan menghormati penduduk asli, yang terancam identitasnya bahkan eksistensinya.”

Video ini dibuka dengan seorang wanita Indian berjalan ke podium, meminta audiensi, atas nama semua penduduk asli “agar cara hidup kami, hak-hak dan tradisi kami dihormati. Anda akan mendengarkan saya? ”

Ketika layar video menunjukkan bahwa auditorium itu kosong, Paus Fransiskus muncul, mengungkapkan keinginannya untuk menjadi juru bicara hak-hak masyarakat asli di seluruh dunia, seiring dengan munculnya di layar satu per satu penduduk asli lainnya untuk bergabung dengan wanita tadi di atas panggung.

Penduduk asli atau suku-suku asli atau masyarakat pribumi telah menjadi tema di banyak pidato dan perjalanan Paus Fransiskus sejak pemilihannya, termasuk dalam 2.015 ensiklik ‘Laudato Si.’

Setelah berbicara tentang isu-isu penduduk asli dalam dokumen tentang lingkungan, ia menyampaikan advokasi atas nama penduduk asli itu tepat satu tahun yang lalu saat ia dalam perjalanan pada 05-13 Juli 2015 ke Amerika Latin, termasuk ketika berhenti di Ekuador, Bolivia dan Paraguay.

Dalam sebuah pidato panjang dan kuat di ajang gerakan World Meeting of Popular di Bolivia, Paus menggemakan kembali apa yang pernah disampaikan pendahulunya, Paus Johanaes Paulus II, yang meminta pengampunan atas kejahatan yang dilakukan terhadap penduduk asli Amerika Latin selama apa yang disebut sebagai “penaklukan Amerika.”

“Saya mengatakan ini kepada Anda dengan penyesalan: banyak dosa besar yang dilakukan terhadap penduduk asli dalam nama Tuhan,” kata dia, seperti Paus Johanes Paulus II pernah meminta, agar Gereja berlutut di hadapan Tuhan memohon pengampunan untuk dosa-dosa putra dan putrinya di masa lalu dan sekarang.

Selama perjalanannya pada 12-17 Februari ke Meksiko tahun ini, Paus membuat keputusan untuk mengunjungi Chiapas, salah satu daerah termiskin di negara yang juga rumah bagi mayoritas penduduk asli besar Meksiko.

Setelah mendarat dia disambut oleh sekelompok penduduk asli yang menawarkan kepadanya tiga hadiah dengan nilai simbolis yang besar: sebuah tongkat tiga titik yang mewakili Tritunggal Kudus, sebuah mahkota, dan kalung bunga dengan warna kuning dan putih Vatikan. Menurut adat mereka, hadiah ini diberikan kepada orang-orang yang sangat dicintai.

Sementara di Chiapas, ia juga merayakan misa khusus dengan perwakilan penduduk asli Meksiko.

Video terbaru Paus Fransiskus ini lahir atas inisiatif dari jaringan doa yang dikelola oleh Jesuit, Kerasulan Doa, difilmkan bekerjasama dengan Vatican Television Center dan merupakan pertama kalinya niat doa bulanan Paus ditampilkan dalam video.

Kerasulan Doa, didirikan oleh Seminaris Jesuit di Prancis pada tahun 1884 untuk mendorong orang Kristen melayani Tuhan dan orang lain melalui doa, terutama untuk kebutuhan Gereja.

Sejak akhir 1800-an, organisasi ini telah menerima tema doa bulanan universal dari Paus, yang ditujukan kepada seluruh dunia. Namun, pada tahun 1929, niat doa misionaris ditambahkan oleh Bapa Suci, yang ditujukan kepada orang-orang beriman secara khusus.

Video doa yang baru dilansir ini merupakan video dengan tema doa universal, untuk menghormati hak-hak penduduk asli. Namun Pada saat yang sama, tema misionarisnya pada bulan ini adalah khusus kepada Amerika Latin dan Karibia, khususnya gereja di kedua wilayah itu agar Tuhan menyuarakan Injil dengan antusiasme dan semangat baru.

Editor : Eben E. Siadari

Facebook Comments

Share This Post

Post Comment